Kisah Hidayah IslamKisah Nyata

Ulama al-Quran Vs Sang Pembunuh

Ulama al-Quran Vs Sang Pembunuh

Al-Quran mendarah daging dalam tubuhnya. Al-Quran menjadi perhiasan hidupnya. Aktivitasnya bersanding dengan al-Quran. Beliau adalah Said bin Jubair rahimahullah. Murid terbaik Ibnu Abbas Radhiyallahu ‘anhuma. Beliau mantan budak Bani Wabilah yang berasal dari Kufah. Berkulit hitam, namun berkepribadian putih cemerlang. Ulama tabiin tersohor, hingga Imam Ahmad  mengatakan,

والله لقد قتل سعيد بن جبير، وما أحد على الدنيا من المسلمين، إلا وهو بحاجة إلى علمه

‘Telah terbunuh Said bin Jubair. Padahal semua kaum muslimin penduduk bumi  membutuhkan ilmunya Said bin Jubair.’ (al-Bidayah wa an-Nihayah, 12/467).

Beliau meninggal dibunuh oleh Hajaj bin Yusuf ats-Tsaqafi. Manusia dari bani Tsaqif, yang diangkat sebagai gubernur untuk memimpin wilayah Mekah, Madinah, Thaif, dan Iraq. Dia dikenal penguasa sangat kejam, membunuh banyak ulama dan kaum muslimin. Dialah yang membunuh Abdullah bin Zubair Radhiyallahu ‘anhu, cucu Abu Bakr as-Shiddiq Radhiyallahu ‘anhu.

Said bin Jubair, dulu pernah menjadi buron negara bersama Abdurrahman Ibnul Asy’ats. Setelah Ibnul Asy’at berhasil ditangkap, Said melarikan diri ke Asfahan. Ketika tempat pelariannya diketahui, beliau pindah ke Mekah. Setelah diketahui keberadaanya, beliau tidak pindah. “Demi Allah, saya malu kepada Allah, ke mana saya harus lari, dan tidak ada tempat menghindari dari taqdir Allah.”

Setelah pasukan mengepung rumahnya Said, mereka mengetuk pintu dengan keras. Setelah Said membukakan pintu, dan memperhatikan wajah-wajah mereka, beliau mengatakan,

حسبنا الله ونعم الوكيل ، ماذا تريدون؟

“Kami pasrahkan kepada Allah, dan Dia sebaik-baik tempat bergantung. Apa yang kalian inginkan?”

“Hajjaj ingin ketemu kamu sekarang.” Jawab mereka.

“Tunggu sebentar.” Beliaupun mandi, memakai minyak wangi, minyak rambut, dan memakai kain kafannya. Lalu keluar rumah sambil berdoa,

اللهم يا ذا الركن الذي لا يضام، والعزة التي لا ترام، اكفني شرّه

Ya Allah, Dzat pemilik tempat berlindung yang tidak terkalahkan. Sang Pemilik kekuatan, tidak ada satupun yang mampu menggapainya.

Said menemui Hajjaj dalam keadaan sangat marah, beliau menyampaikan salam,

السلام على من اتبع الهدى

Keselamatan bagi mereka yang mengikuti jalan petunjuk.

Ini adalah salamnya Musa kepada Firaun.

“Siapa namamu?” tanya Hajjaj.

“Said bin Jubair.”

“Salah, kamu Syaqy bin Kasir. (orang celaka bin binasa).” Tukas Hajjaj.

“Ibuku paling tahu tentang namaku.”

“Kamu celaka, ibumu celaka.” Kata Hajjaj.

“Masalah ghaib (celaka di akhirat), hanya Allah yang tahu.” Jawab Said.

“Apa pendapatmu tentang Muhammad?” tanya Hajjaj.

“Nabiyul Huda, Imamul Rahmah (Nabi pembawa petunjuk, Pemimpin kasih sayang).”

“Apa pendapatmu tentang Ali?” tanya Hajjaj.

“Beliau telah menuju Allah, imam Huda (pemimpi kebenaran).”

“Lalu apa pendapatmu tentang diri saya?” tanya Hajjaj.

“Orang dzalim, yang akan bertemu Allah dengan menanggung darah kaum muslimin.”

“Bawakan emas dan perak.” Pinta Hajjaj.

Para pasukan datang membawa dua ember emas dan perak dan langsung dituang di depan Said.

“Apa-apaan ini, Hajjaj? Jika kamu hendak sedekahkan barang ini agar bisa menebus hukuman Allah, itu amal soleh bagimu. Jika ini harta yang kamu rampas dari si miskin dengan cara sombong, demi Allah, hari kiamat lebih menakutkan.”

“Bawakan alat musik dan gadis penyanyi.” Pinta Hajjaj.

Alat musik itu dimainkan di gadis sambil bernyanyi. Saidpun menangis hingga membasahi jenggotnya.

“Kamu kenapa? Kamu terenyuh.”

“Tidak. Tapi saya melihat gadis ini dipaksa melakukan sesuatu yang bukan tujuan dia diciptakan.”

“Mengapa kamu tidak ikut tertawa seperti kami?” tanya Hajjaj.

“Karena hati kita berbeda dan tidak sama.”

“Aku akan ganti dinar ini menjadi api yang menyala.” Kata Hajjaj.

“Kalau kamu bisa, kamu tak sembah.” Tukas Said.

“Akan kubunuh kamu, dengan cara yang tidak pernah kulakukan pada orang lain. Silahkan pilih, cara apa yang kamu inginkan?” ancam Hajjaj.

“Sebaliknya, kamu pilih cara apa yang kamu inginkan. Demi Allah, cara apapun yang kau gunakan untuk membunuhku, pasti Allah akan membalasnya dengan cara yang sama pada hari kiamat.” Ancam balik Said.

“Bunuh dia!!” perintah Hajjaj.

Kemudian Said menghadap kiblat sambil membaca firman Allah,

وَجَّهْتُ وَجْهِيَ لِلَّذِي فَطَرَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ حَنِيفًا وَمَا أَنَا مِنَ الْمُشْرِكِينَ

“Aku menghadapkan wajahku kepada Dzat yang menciptakan langit dan bumi dengan tunduk. Dan saya bukan termasuk orang musyrikin.” (QS. Al-An’am: 79).

“Hadapkan dia ke selain arah kiblat.” Peritah Hajjaj.

Said membaca firman Allah,

فَأَيْنَمَا تُوَلُّوا فَثَمَّ وَجْهُ اللَّهِ

Kemanapun kalian menghadap, di sana ada wajah Allah. (QS. Al-Baqarah: 79).

“Telungkupkan dia ke tanah.” Perintah Hajjaj.

Said tersenyum dan membaca firman Allah,

مِنْهَا خَلَقْنَاكُمْ وَفِيهَا نُعِيدُكُمْ وَمِنْهَا نُخْرِجُكُمْ تَارَةً أُخْرَى

Dari tanah Kami ciptakan kalian, ke tanah Kami kembalikan kalian, dan dari tanah Kami bangkitkan kalian untuk yang kedua kalinya. (QS. Thaha: 55).

“Sembelih dia.” Perintah Hajjaj.

Seketika itu Said berdoa,

اللهم لا تسلط هذا المجرم على أحد بعدي

“Ya Allah, jangan beri kesempatan orang dzalim ini untuk membunuh seorangpun setelah dia membunuhku.”

Beliau meninggal, wafat untuk beristirahat dari kejahatan penguasa dzalim, dan Allah ijabahi doanya.

Setelah kejadian itu, Hajjaj jatuh sakit. Keluar penyakit kulit di sekujur tubuhnya. Dia sakit sebulan penuh, tidak bisa merasakan makanan dan minuman, dan tidak bisa tidur nyenyak.

Setiap kali dia tidur, dia selalu bermimpi berenang di sungai darah. Dia selalu mengatakan, ‘Bagaimana nasibku dengan Said…bagaimana nasibku dengan Said…’ hingga dia mati.

Ibnu Jarir mengatakan, tahun kematian Said dikenal dengan tahun Ulama. Karena pada tahun itu, banyak ulama Madinah yang wafat. Dimulai dari Ali bin Husain Zainul Abidin (cucu Ali bin Abi Thalib), Urwah bin Zubair, Said bin Musayib, Abdurrahman bin Harits, dan Said bin Jubair. (al-Bidayah wa an-Nihayah, 9/115).

Allahu a’lam.

Ditulis oleh ustadz Ammi Nur Baits

Artikel www.kisahMuslim.com

Previous post

Syaikh Abdul Aziz Alu Syaikh, 34 Tahun Berturut-turut Khutbah di Arafah

Next post

Kenangan dari Haji Tahun 1953

8 Comments

  1. Muhammad Ihsan Putra
    October 22, 2014 at 4:10 pm —

    Aslkm.wr.wb.
    Akhi, Hajjaj bin ats-Tsaqafi ini apakah orang yg sama dengan Hajjaj bin ats-Tsaqafi yg membunuh si pembunuh Husain bin ‘Aliy di Karbala?
    Pada masa pemerintahan Yazid bin Muawiyah (apa beliau shahabat Nabi? bukan ya?) banyak sekali ya ‘ulama yg diperangi dan dibunuh. Saya membaca sirah kenapa seakan2 masa ini baik2 saja ya? Bukankah penguasa saat itu bukanlah para Shahabat Nabi yg kita hormati dan harus kita tinggalkan perselisihan diantara mereka, karena sudah meninggal? (Shahabat terakhir yg meninggal Anas bin Malik kan?)
    Kisah2 seperti ini menurut saya harus jujur diceritakan dan dipopulerkan oleh para ‘ulama saat ini sebagai pelajaran dan diambil hikmah serta meningkatkan kewaspadaan terhadap memilih pemimpin dan panglima yg akhirnya menjadi algojo para ulama. Malah sebaliknya, kaum sesat Syi’ah lah yg mempopulerkan kisah2 imam kultus ghaib khayalan mereka yg menceritakan kisah2 seperti ini, sehingga orang2 awwam bersimpati dan akhirnya lama-kelamaan ikut terhadap aqidah sesat mereka.
    Wallahu’alam

  2. Alif Nurhaqi
    November 17, 2014 at 7:10 am —

    Assalamu’alaikum
    Kak, saya ijin copas ya
    Syukran

    • November 18, 2014 at 2:15 pm —

      Wa’alaikumussalam.
      Silahkan, dengan mencantumkan sumber kisahmuslim.com ya..

  3. ali bilfam
    November 17, 2014 at 10:32 am —

    Apakah Hajjaj yang dimaksud Hajjaj bin Yusuf ?

  4. kaspulrahman
    December 4, 2014 at 6:02 am —

    Inilah kisah yang harus didengar oleh para pemuda dan pemudi muslim saat ini.

  5. Wisnu Ginanjar
    December 19, 2014 at 8:57 am —

    Subhanallah karena Allah SWT imannya mengalahkan rasa takutnya yg menurut sy bgt besar :(

  6. May 1, 2015 at 7:53 am —

    Mudah2 jd pelajaran yg brmanfaat dn penguat pr pengemban da’wah

Leave a reply