Mutiara Faidah

Menerima Kekurangan Pasangan

Kurang berarti tidak cukup, di bawah harapan, under standar. Namanya saja kurang, tak ada orang yang mau, karena ia tidak sesuai dengan harapan yang biasanya melahirkan masalah. Kurang adalah pahit dan terbatas, karenanya semua orang mau melepehnya. Namun celakanya sesuatu yang pahit dan getir ini justru ada pada setiap orang, termasuk suami atau istri Anda, bahkan Anda pun tak terkecualikan darinya.

Sesuatu yang pasti ada namun pahit, karena itu menerimanya jadi mandan, rada susah dan relatif sulit, bahkan ada beberapa orang yang kurang bisa menerimanya atau paling tidak dalam kondisi tertentu lahir indikasi tidak menerima, hingga akhirnya muncul kekesalan terhadapnya, lebih-lebih bila ternyata kekurangan ini lalu menjadi yang tertuduh, kambing hitam persoalan.

Anggaplah kekurangan pasangan melahirkan persoalan, akan tetapi bukankah dia juga memiliki kebaikan-kebaikan? Dan secara umum kebaikannya lebih besar dan lebih banyak. Karena itu Anda jangan melulu memandang dengan mata marah dan kesal, karena lumrah kalau dalam kondisi marah dan kesal, yang terlihat di depan mata adalah keburukan.

Imam asy-Syafi’i berkata,

عَيْنُ الرِضَا عَنْ كُلِّ عَيْبٍ كَلِيْلَة
كَمَا أَنّ عَيْنَ السُخْطِ تُبْدِى المَسَاوِيَ

Mata kerelaan itu buta terhadap segala aib
sebagaimana mata kebencian membuka keburukan

Al-Qur`an mengajak melihat dua sisi, kelebihan dan kekurangan secara berimbang, dalam konteks perceraian yang biasanya terjadi dalam kondisi benci, ayat al-Qur`an memerintahkan untuk tidak melupakan keutamaan di antara pasangan, firman Allah,(yang artinya) “Dan janganlah kamu melupakan keutamaan di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Melihat segala apa yang kamu kerjakan.” (Al-Baqarah: 237).

Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda dari Abu Hurairah,

لاَيَفْرَكْ مُؤْمِنٌ مُؤْمِنَةً إِنْ كَرِهَ مِنْهَا خُلُقًا رَضِيَ مِنْهَا آخَرَ.

“Hendaknya seorang mukmin tidak membenci seorang mukminah, jika dia tidak menyukai satu perangainya niscaya dia menyukai yang lain.” (HR. Muslim).

Tidak ada manusia tanpa kekurangan dan kekeliruan termasuk Anda. Jika itu yang ada dalam pikiran Anda, bukankah hal yang sama juga ada dalam pikiran pasangan Anda? Kalau begitu kapan Anda dengan pasangan berbaikan bila yang ada dalam pikiran hanya kekurangan semata? Bacalah ucapan penyair ini.

مَنْ ذَا الَذِى تُرْضَى سَجَايَاه كُلُّهَا
كَفَى بِالمَرْءِ نُبْلاً أَنْ تُعَدَّ مَعَايِبُهُ

Siapa gerangan yang seluruh sifatnya diterima
cukuplah seseorang itu dianggap baik jika aib-aibnya terhitung

Itu kekurangan dari sisi orang lain yang memandang, bagaimana dari sisi pemiliknya? Tak ada manusia yang bersih dari kekuarangan, maka tak ada jalan lain kecuali usaha memperbaikinya, memang Anda tak akan pernah bisa membuangnya sebersih-bersihnya, tak jadi soal karena ia bukan bisnis Anda, sebaliknya bisnis Anda hanya sebatas mengupayakan diri melepaskan diri dari kekurangan, kalau pun tidak bisa semuanya, paling tidak ada sedikit yang terbuang dan itu sudah cukup. Wallahu a’lam.

Sumber: Alsofwah.or.id

Publis ulang oleh www.KisahMuslim.com

Previous post

Kisah Nabi Yusuf ‘Alaihissalam (bagian – 03)

Next post

Kisah Nabi Yusuf ‘Alaihissalam (selesai)

7 Comments

  1. ihsan
    August 30, 2012 at 3:38 pm — Reply

    Bagus tulisan ini…. Masya Allah… Sangat bermanfaat Insya Allah

  2. Ihsan
    August 30, 2012 at 3:40 pm — Reply

    Izin Share…

  3. irsan
    September 16, 2012 at 10:13 pm — Reply

    subhnallah,..
    begitu dalam.,
    trimah kasih atas critanya,, saya sngat termotivasi. thenkz

  4. alndutss
    September 30, 2012 at 12:08 pm — Reply

    keren

  5. hijrah
    October 2, 2012 at 10:24 am — Reply

    yahhh penopang yang sangat baik untuk jiwayang ersang akan siraman rohani n sesuatu yang baik untuk jadi motivasi

  6. nayya
    October 22, 2012 at 9:12 am — Reply

    alhamdulillah..

  7. HARAHAP SIDAKKAL
    October 22, 2012 at 9:56 pm — Reply

    Mengapa ketika aku sedang membacanya, aku merasakan seolah-olah aku ada didalamnya, seolah-olah aku yang menceritakan aku sendiri, sungguh dengan membaca, semua masalah apapun dengan sendirinya terpecahkan, membaca dalam arti membaca dengan segala aspek faktor yang menyebabkan masalah itu sendiri, membaca jangan hanya dengan satu sisi, tapi membacalah dengan melihat segala sudut pandang, karena itu anda akan semakin pusing, namun jangan kwatir, anda akan semakin bijaksana.

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>