Mutiara Faidah

Motivasi Merantau dari Imam asy-Syafi’i

Imam asy-Syafi’i adalah seorang ulama besar yang terkenal dengan kecerdasan dan kata-kata mutiara yang penuh hikmah. Buktinya, beliau mampu menyusun kata-kata mutiara yang mendalam dalam bait-bait syair. Syair-syair beliau dibukukan dan dinamai Diwan asy-Syafi’i.

Di antara syair beliau yang sangat baik kita renungkan maknanya adalah nasihat beliau agar seseorang merantau, meninggalkan zona nyamannya menuju wilayah baru, suasana baru, pengalaman baru, dan berkenalan dengan orang-orang baru pula. Nasihat tersebut disusun dalam bait syair berikut ini…

مَا فِي المُقَامِ لِذِيْ عَقْلٍ وَذِيْ أَدَبٍ                                مِنْ رَاحَةٍ فَدعِ الأَوْطَانَ واغْتَرِب

سَافِرْ تَجِدْ عِوَضاً عَمَّنْ تُفَارِقُهُ                            وَانْصَبْ فَإنَّ لَذِيذَ الْعَيْشِ فِي النَّصَبِ

إِنِّي رَأَيْتُ وُقُوْفَ المَاءَ يُفْسِدُهُ                             إِنْ سَاحَ طَابَ وَإنْ لَمْ يَجْرِ لَمْ يَطِبِ

وَالأُسْدُ لَوْلَا فِرَاقُ الأَرْضِ مَا افْتَرَسَتْ                     وَالسَّهْمُ لَوْلَا فِرَاقُ القَوْسِ لَمْ يُصِبْ

وَالشَّمْسُ لَوْ وَقَفَتْ فِي الفُلْكِ دَائِمَةً                      لَمَلَّهَا النَّاسُ مِنْ عُجْمٍ وَمِنَ عَرَبِ

وَالتُرْبُ كَالتُرْبِ مُلْقًى فِي أَمَاكِنِهِ                         وَالعُوْدُ فِي أَرْضِهِ نَوْعٌ مِنْ الحَطَبِ

فَإِنْ تَغَرَّبَ هَذَا عَزَّ مَطْلُبُهُ                                        وَإِنْ تَغَرَّبَ ذَاكَ عَزَّ كَالذَّهَبِ

#-Merantaulah…-

Orang berilmu dan beradab tidak diam beristirahat di kampung halaman.
Tinggalkan negerimu dan hidup asing  (di negeri orang).#

#Merantaulah…

Kau akan dapatkan pengganti dari orang-orang yang engkau tinggalkan (kerabat dan kawan).
Berlelah-lelahlah, manisnya hidup terasa setelah lelah berjuang.#

#Aku melihat air menjadi rusak karena diam tertahan..
Jika mengalir menjadi jernih, jika tidak, akan keruh menggenang.#

#Singa jika tak tinggalkan sarang, tak akan dapat mangsa..
Anak panah jika tak tinggalkan busur, tak akam kena sasaran.#

#Jika matahari di orbitnya tak bergerak dan terus berdiam..
tentu manusia bosan padanya dan enggan memandang.#

#Bijih emas tak ada bedanya dengan tanah biasa di tempatnya (sebelum ditambang).
Kayu gaharu tak ubahnya seperti kayu biasa jika di dalam hutan.#

#Jika gaharu itu keluar dari hutan, ia menjadi parfum yang tinggi nilainya.
Jika bijih memisahkan diri (dari tanah), barulah ia dihargai sebagai emas murni.#

———————————————————————————————-
Merantaulah…

Orang berilmu dan beradab tidak diam beristirahat di kampung halaman.
Tinggalkan negerimu dan hidup asing  (di negeri orang)
———————————————————————————————-

Sumber: Diwan al-Imam asy-Syafi’i. Cet. Syirkah al-Arqam bin Abi al-Arqam. Beirut. Hal. 39

Artikel www.KisahMuslim.com

Previous post

Masuk Islam Karena Takjub dengan Muslimah Yang Menjaga Kehormatannya

Next post

Biografi Amr bin al-Ash

9 Comments

  1. Imam Fahruddin
    March 18, 2014 at 3:45 pm —

    Betul, kebanyakan orang sukses adalah karena hidup di perantauan, nabi sukses berdakwah juga karena merantau ke madinah

  2. Siti shofiyyah
    March 19, 2014 at 6:18 pm —

    Bagaimana dgn wanita?apa diperbolehkan merantau?

  3. Yoyok Nugroho
    March 21, 2014 at 1:20 pm —

    Masya’Allah. . sungguh sebuah tamparan bagi para remaja yang masih menghabiskan kesempatan belajarnya untuk mengurung diri di dalam buaian kampung halaman, ayo berkelana dan mencari ilmu. . hingga kemudian kita bisa kembali pulang ke kampung halaman dengan banyak pengalaman. .aamiin

  4. Nurahman
    June 28, 2014 at 8:24 pm —

    Semua tergantung niat,,,,

  5. 3n
    August 21, 2014 at 9:31 pm —

    Salam, mohon perkongsian ye

  6. November 19, 2014 at 11:06 am —

    Apalagi jaman sekarang merantau tidaklah terlalu sulit seperti jaman dulu, tinggal izin kedua orang tua saja

  7. ahmad hiswathon
    November 21, 2014 at 12:29 pm —

    setuju,,.
    izin share ya bwt sobt yg lain

  8. Muhklisin
    January 10, 2015 at 6:55 pm —

    Tapi di kampung ini kita juga bisa berbuat sesuatu dan suatu saat nanti bisa jadi perantauan buat mereka

  9. sumpeno
    April 5, 2015 at 10:11 pm —

    Alhamdulillah, sy termasuk orang yg dpt merasakan keberkahan dari merantau.

Leave a reply